letters. words. lines. paragraphs. stories.

-me being anonymous-

Sabtu, 21 Januari 2017

P.A Encik Hafizz Elsad: 2nd Chapter


Salam & Morning peeps
Dah baca episod pengenalan? Kalau dah baca, ini episod seterusnya. Kalau ada yang terkurang mohon maaf ye, semoga terhibur. love xoxo. ;p

“ADUH!” jerit seorang pelajar lelaki yang terjatuh akibat terseradung dek kaki kecil comel molek milik Zulaikha Aaliya. Jatuh berdebuk dan berguling di depan mata Zulaikha Aaliya, memang sadis terjatuh dalam keadaan begitu.
Padan mu... Belum sempat Zulaikha Aaliya mengutuk dalam hati, diri sendiri gagal mengimbangi badan. Puas Zulaikha Aaliya acah-acah agar kaki yang melunjur itu kuat bertahan. Malang tidak berbau, akibatnya Zulaikha Aaliya turut sama terjatuh. Tubuh berpaling dan dia jatuh terduduk. Aduh, sakitnya punggung!  
Air mata meleleh menahan perit. Padan dengan muka sendiri, inilah balasannya kalau berniat tidak baik. Omel Zulaikha Aaliya dalam hati sambil mencuri pandang pelajar lelaki yang menjadi mangsa kakinya.
Berkerut-kerut wajah pemuda itu. Betapa sakitnya punggung Zulaikha Aaliya ketika itu sudah tentu tidak setanding dengan kesakitan yang dirasai oleh pelajar lelaki itu. Jatuh tersembam ke atas muka tanah. Mesti lebih menyakitkan! Nasib baik ada rumput permaidani yang menghiasi permukaan tanah tersebut. Kalau tidak, mesti muka tu dah lebam-lebam, kan?


Padan muka, berani menghendap aku lagi, sumpah Zulaikha Aaliya dalam hati. Hilang sedikit rasa sakit akibat terjatuh sama sebentar tadi. Zulaikha Aaliya terseringai menahan sakit. Terpejam-pejam mata dia mengawal rasa agar tidak terpamer pada wajah.
Terkial-kial pelajar lelaki itu cuba bangun dan berdiri namun jatuh terduduk semula. Kelihatan dia mengaduh kesakitan. Zulaikha Aaliya pula tanpa menunggu lebih lama, pantas berdiri membetulkan duduk pakaiannya kemudian mengatur langkah menuju ke arah pelajar lelaki tersebut.
Sambil menghela nafas sedas Zulaikha Aaliya bertanya, “Engkau siapa haa? Kenapa engkau ikut aku?”
Beraninya dia? Pelajar lelaki yang masih belum berganjak daripada kedudukannya ketika itu kelihatan terpinga-pinga. Wajah Zulaikha Aaliya dipandang penuh tanda-tanya. Berkerut-kerut dahi, dengan mata menyepet terarah kepada gadis tersebut. Tidak tahulah sebab menahan kesakitan atau sebab lain.
Biar betul mamat ni, buat muka tak bersalah pula, getus Zulaikha Aaliya memandang dengan sedikit rasa keliru. Matanya berkerdipan buat seketika.
“Bila pula aku buat macam tu?” Pelajar lelaki itu mengajukan pertanyaan tanpa menjawab soalan Zulaikha Aaliya.
Zulaikha Aaliya angkat kening. Buat-buat tak faham ye. Bibir diherotkan ke kanan.
Pelajar lelaki itu masih menunjukkan wajah naif dengan kedua-dua keningnya terjongket.
Kecik-kecik mata Zulaikha Aaliya merenung pelajar lelaki tersebut walaupun hati dia mulai was-was. Bagaimana kalau pelajar lelaki itu tiada niat mahu mengekori dirinya? Bagaimana kalau pelajar tersebut juga dikejar sesuatu seperti dirinya? Melarikan diri dari sesuatu. Urgh!  
Isk! Tapi, bila difikir-fikirkan malas pula dia hendak melayan. Tak kuasa dia hendak mencari fasal dengan sesiapapun setelah hatinya disakiti dengan komen-komen Nazri semasa perbincangan kumpulan tadi. Lagipun, pelajar tersebut kelihatan seperti pelajar baru. Tidak pernah kelihatan sebelum ini.
“Tak apalah,” ujar Zulaikha Aaliya segera berubah fikiran lalu memusingkan tubuh badannya. Lebih baik kalau dia pergi sahaja daripada tempat itu, bergerak menuju destinasi sebenar.
Tatkala melihat Zulaikha Aaliya mengorak langkah ingin meninggalkan tempat kejadian, pelajar lelaki itu cuba bangun dengan payah.
“Aduh!” Pemuda itu terduduk semula membuatkan Zulaikha Aaliya berpaling serta merta.
Sakit sangat ke? Kasihan pula Zulaikha Aaliya melihatnya. Dia jenis yang bertimbang rasa juga. Manalah tahu kut-kut ada yang terkehel, tergeliat, tercedera bahagian dalaman pula. Parah tu beb! Lagipun, dia yang membuatkan pelajar tersebut jatuh. Sekurang-kurangnya dia patut memohon maaf.
Zulaikha Aaliya menelek wajah pelajar lelaki yang sedang terkerut-kerut itu. Timbul rasa belas. Mungkin pelajar lelaki itu tiada niat langsung untuk mengekori dirinya seperti yang disangkakan. Dia yang tersalah faham agaknya.
Perlahan dia melangkah semula mendekati pemuda yang masih belum diketahui namanya itu.
“Awak okey?
Pelajar lelaki itu mendongak memandang Zulaikha Aaliya yang sedang mengajukan pertanyaan. Kening dikerutkan. Mata juga dikecilkan. Wajahnya seperti ingin menyatakan sesuatu.
Engkau yang buat aku macam ni, boleh pula bertanyakan soalan sebegitu. Agaknya, detik hati Zulaikha Aaliya. Ralat pula Zulaikha Aaliya memikirkannya, berubah sedikit riak wajahnya. Air liur diteguk. Walaupun pemuda itu tidak memberikan apa-apa respons tapi riak wajahnya membuatkan Zulaikha Aaliya rasa bersalah yang teramat.
“Maaf, biar saya tolong awak.” Sekurang-kurangnya itu yang termampu dia lakukan setelah insiden tersebut.
Ketika Zulaikha Aaliya menghulurkan tangan untuk membantu, pelajar lelaki itu segera mengukirkan secebis tersenyum. Senyuman bermakna yang gagal dilihat oleh Zulaikha Aaliya.
Mari kita lihat siapa yang kena! Desis pelajar lelaki itu di dalam hati. Umpan sudah termakan jerat. Menunggu masa untuk masuk ke dalam perangkap sahaja.
Dia tidak menyambut huluran tangan Zulaikha Aaliya sebaliknya menggenggam erat pergelangan tangan Zulaikha Aaliya yang dibaluti kemeja lengan panjang berwarna maroon itu.
Zulaikha Aaliya tersentap sebentar tapi pantas dia menghapuskan perasaan syak wasangkanya itu dan cuba sedaya upaya menahan tubuhnya dari berganjak agar dia boleh membantu pelajar lelaki itu bangun dan berdiri dengan betul.
Apa yang sedang kau fikirkan Zulaikha Aaliya? Dalam situasi yang agak membingungkan itu, Zulaikha Aaliya mengeluh. Kenapa terasa payah benar hendak menegakkan pelajar lelaki ini? Kalau dilihat fizikalnya tidak adalah sebesar manapun.
Tanpa dia menduga, dengan tak semena-mena dia pula yang terdorong ke hadapan lalu jatuh menimpa pelajar lelaki tersebut. Jatuh mendarat ke atas tubuh pelajar lelaki itu. Spontan juga badan pelajar lelaki itu rebah semula ke atas permukaan tanah. Nasib baik kedua belah telapak tangan Zulaikha Aaliya melekap ke atas dada pelajar lelaki itu, kalau tidak jarak antara wajah mereka berdua mungkin kurang seinci!
Ya Allah! Macam mana pula boleh jadi begini? Tulah agaknya!  
“Adoi!” Jerit pemuda itu, lebih kuat dari yang tadi.
“Beratnya engkau. Macam dihempap dengan batu, rasa badan aku.” Nampak saja kurus, tapi beratnya boleh tahan. Pelajar lelaki itu menggelengkan kepala. Mungkin terselit rasa menyesal membuatkan Zulaikha Aaliya terjatuh.
Malu, malunya tak terkata. Alahai! Cepat-cepat Zulaikha Aaliya bangun dari situasi yang agak mengaibkan itu. Terasa menyirap darah ke muka bagai disimbah air sirap. Nasib baik malam agak kelam, jadinya wajah putih Zulaikha Aaliya yang sudah bertukar rona merah menyala itu tidak kelihatan sangat.
Apa daa. Isk! Tapi, kenapa pula jantung aku berdetak tak ikut rentak ni? Soal Zulaikha Aaliya pada diri sendiri. Kepala ditoleh ke belakang dengan matanya terpejam sejenak menahan rasa malu.
“Kau nak tolong aku atau kau nak bunuh aku?” tanya pelajar lelaki itu sambil bangun separuh badan dari baringan dengan kedua-dua kaki masih menjulur di atas bumi.
“Sorry, tak sengaja,” jawab Zulaikha Aaliya mengangkat tangan tanda memohon maaf.
Pelajar lelaki itu ketawa kecil lantas perlahan-lahan dia bangun sambil mengibas punggung dan terus berdiri tegak. Kedua-dua belah tangan diangkat ke atas lalu menggeliat sebelum meletakkan tangannya itu ke belakang pinggang. Tidak ada niatpun mahu menyembunyikan lakonannya yang agak cemerlang sebentar tadi. Dia bermain mata pada Zulaikha Aaliya membuatkan gadis itu terkedu sebentar.
Bodohnya aku! Kurang asam! Berani dia mempermainkan aku. Bibir diketap rapat. Marah terasa meruap ke seluruh badan. Bulat mata Zulaikha Aaliya memandang.
Pelajar lelaki itu terseringai.
“Kau… Berani kau… Siaplah engkau!” Suara Zulaikha Aaliya kedengaran tersekat-sekat. Marah yang amatlah tu.
Pelajar lelaki itu tersenyum lagi. Mata menyapu bersih wajah Zulaikha Aaliya yang sedang merah-merah menahan amarah. Nampak sangat comel. Terpesona seketika dia dengan ciptaan Allah.
Zulaikha Aaliya kelihatan semakin panas hati melihat pelajar lelaki itu yang pada hematnya sedang memperkotak-katikkan dirinya.
Bahaya ni. Dah jadi macam harimau jadian pula. Baik aku buat sesuatu sebelum aku dibelasah. Bukan boleh dijangka gadis sekarang ni, nampak macam perempuan lembut tapi mana tahu ada black belt? Patah riuk aku dibuatnya. Think fast! Kerah pelajar lelaki itu kepada akal fikirannya.  
“Zulaikha... dengar sini.”
“Hah? Mana engkau tahu nama aku?” Mata Zulaikha Aaliya semakin membulat.
 “Maaf, Zulaikha, aku tak berniat apa-apa. Sungguh!” Kali ini dia memang berkata-kata dengan ikhlas, tiada niat tersembunyi.
Zulaikha Aaliya mengerutkan dahi tidak percaya. Dipandangnya muka pelajar lelaki yang sedang mengangkat kedua-dua belah tangan ke udara. Kepalanya ligat memikirkan bagaimana pelajar baru itu boleh tahu nama dia. Popular sangat ke dia? Jangan, jangan ....
Zulaikha Aaliya maju selangkah.
“Zulaikha, betul aku…” Pelajar lelaki itu berundur setapak ke belakang.
Alamak! Zulaikha Aaliya memang dah hangin satu badan. Dia datang menerpa pelajar lelaki tersebut dengan buah tangan pulak tu.
Pergh!! Fuh!! Badan dikalih ke kiri. Penumbuk Zulaikha Aaliya terlepas ke udara kosong. Nasib baik sempat mengelak. Pelajar lelaki itu sapu wajah dengan telapak tangan.
Geram bukan main lagi Zulaikha Aaliya bila tumbukannya tidak mengena. Wargghh! Kenapa tak kena? Kenapa?? Pelajar lelaki itu nampak nampak tenang-tenang sahaja. Nak cuba lagi sekali ke tak?
“Zulaikha Aaliya, sebelum kau buat apa-apa, dengar dulu okey?” Pelajar lelaki itu bersuara, perlahan dan lembut seperti memujuk. Jangan buat hal. Boleh tahan baran juga Zulaikha Aaliya ni. Kalau tak mau lebam muka aku, walaupun tak seberapa tapi boleh tahan kacak juga aku ni.
“Macam mana kau tahu nama aku?” Zulaikha Aaliya bertanya sedikit kasar. Musykil juga.
“Hek-eleh, kat kolej kita yang cuma sebesar kangkang kera ni?”
“Apa yang engkau nak?” kendur sedikit suara kasar yang keluar daripada dua ulas bibir Zulaikha Aaliya.
“Engkau?”
“Hah?” Terbelalak mata Zulaikha Aaliya mendengarnya. Bibirnya berdecit halus. Budak ni nak kena jugak ni!
“Jangan marah, aku bergurau.”
Zulaikha Aaliya mengelipkan mata sekali mendengar kata-kata pelajar lelaki itu.
“Okey…okey. Sebenarnya. Sebenarnya dan yang benar, aku ada benda yang engkau nak.” Nakal kedengaran jawapan yang keluar daripada dua ulas bibir pelajar lelaki itu.
“Hah?” Buntang biji mata Zulaikha Aaliya. Mengarut sungguh dia ini, fikirnya.
“Betul. Tengok ni… Haa…sekarang siapa yang kena?” Dia mengeluarkan sesuatu daripada poket seluarnya. Sebuah dompet berukuran sederhana kecil dan berwarna cokelat gelap.


“Eh, itu dompet aku!” spontan Zulaikha Aaliya meraba kocek baju dan seluar. Laju sahaja tangannya ingin menjangkau dompet miliknya. Namun, pelajar lelaki itu segera melarikan dompet itu jauh-jauh.
“Mana kaudapat? Macam mana boleh ada kat kau?” tanya Zulaikha Aaliya bertalu-talu.
“Cuba engkau ingat?” Dompet tersebut digoyang-goyangkan. Mata Zulaikha Aaliya menari-nari mengikut gerakan dompet tersebut.
Aku tercicir ke? Itu sudah pasti. Tapi di mana? Kantin? Kelas? Atau semasa dalam perjalanan ke perpustakaan? Puas Zulaikha Aaliya cuba memikirkan dan mengingati tapi sia-sia belaka.
Pelajar lelaki itu masih menanti. Sesekali dia menilik kuku dan meniupnya.
Kat mana? Kat mana hah? Cuai sungguh. Zulaikha Aaliya menggelengkan kepala bila dia tidak berjaya menemukan jawapan yang dicari.
“Bak sini, bagi aku balik,” pinta Zulaikha Aaliya sedikit resah.
“Boleh, tapi… tak bolehlah bagi macam tu sahaja… adalah syaratnya.” Pelajar lelaki itu mengangkat kening dua kali. Mengejek.
“Syarat?” balas Zulaikha Aaliya pula. Bersyarat-syarat pula dia ni. Dia dah tengok ke isi kandungan dompet aku tu? Mestilah, iye tak? Kalau tak dia takkan tahu dompet itu milik aku.
Pelajar lelaki itu tersenyum simpul. Terasa seperti kemenangan itu berpihak kepada dirinya.
“Apa syaratnya?” Zulaikha Aaliya bertanya walaupun tahu sangat-sangat yang dia akan menyesal bertanyakan soalan itu. Sungguh!
“Sini…” Pelajar lelaki itu mengunjukkan pipinya sambil tersenyum nakal.
“Hah!” Zulaikha Aaliya melopong. Mata melotot geram. Penampar bolehlah!
“Tak-adalah. Aku bergurau. Apa kauingat aku jahat sangat?”
“Hmm… mana tahu.” Syukur, dia cuma bergurau rupanya. Zulaikha Aaliya mengurut dada. Tapi, kalau betul memang pipi itu akan dicium juga, dengan tapak kaki kasut. 
“Nah, aku kembalikan dengan syarat lepas ini kita jadi kawan. Boleh?” ujar pelajar lelaki itu sambil menghulurkan dompet tersebut kepada Zulaikha Aaliya.
“…” Mata Zulaikha Aaliya berkerdip. Tiada patah perkataan yang keluar, bisu sejenak. Blur pula Zulaikha Aaliya ni. Tapi tangannya tak segan pula menerima dompet yang memang miliknya daripada genggaman pelajar lelaki itu.
“Aik.... macam terlupakan sesuatu sahaja?” seloroh pelajar lelaki itu setelah dompet tersebut bertukar tangan.
Giliran Zulaikha Aaliya pula mengangkat kening.
“Hurmm… terima kasih banyak-banyak dan aku minta maaf. Aku tahu aku salah. Lepas ni, kita jadi kawan.”
Senyuman dihadiahkan oleh pelajar lelaki tersebut.
“Terima kasih, tau.” Sedikit ralat tapi Zulaikha Aaliya merasakan yang dirinya memang wajar mengucapkan itu.
Tangan dihulur.
“Nak apa pulak ni?” Zulaikha Aaliya sedikit teragak-agak. Lebih kepada rasa serba-salah sebenarnya.
“Kawan?” kedengaran ikhlas. Pelajar lelaki itu menanti.
Nak hulur atau tak? Perlahan-lahan Zulaikha Aaliya menghulurkan tangan dan, pantas pula pelajar lelaki itu menarik semula tangannya.
“Tak boleh, bukan muhrim.”
Argh! Kata-kata pemuda itu membuatkan Zulaikha Aaliya termalu sendiri. Merah-merah muka dia kerana terlanjur. Benci! Memang saja dia hendak mengenakan aku, getus hati Zulikha sedikit geram.
“Kawan?” Kening pelajar lelaki itu terjongket dengan secebis senyuman.  
“Kawan,” balas Zulaikha Aaliya sejurus kemudian masih dalam keadaan tersipu.
“Hafizz, Hafizz Elsad.” Pelajar lelaki itu memperkenalkan diri sambil kedua-dua tangannya menyeluk saku seluar.
“Zulaikha, Zulaikha Aaliya,” balas gadis itu pula sambil sebelah kaki menguis rumput.
“Aku tahu.” Bahu diangkat dengan senyuman masih tersungging di bibir. Nampak nakal dengan sepasang mata yang sengaja disepetkan selari dengan senyuman yang diberikan.
Jawapan yang selamba itu membuatkan mata Zulaikha Aaliya spontan mendarat kepada wajah penutur. Argh! Sekali lagi dia terkena. Rasa macam hendak dicekik-cekik sahaja mamat ni. Lebih-lebih lagi apabila melihat senyuman nakal yang bermain dibibir nipis milik pelajar lelaki itu. Geram yang berputik di hatinya hanya Tuhan saja yang tahu ketika itu. Namun, yang dia mampu cuma tersenyum sahaja.

Lain kali sahaja aku balas, lain kali. Lain kali, Hafizz Elsad. Aku tak akan lupa sepotong nama milikmu itu. Dalam senyum, hati Zulaikha Aaliya berdetik. 



Sabtu, 14 Januari 2017

Episod Pengenalan: P.A Encik Hafizz Elsad



Salam and morning readers
Lama gila menyepi, mengatur hidup yang agak kucar-kacir. Maaflah ya. And so, siapa yang pernah baca Gadisku Yang Blur, then uolls mesti notice that P.A Encik Hafizz Elsad is actually the same story, cuma saya perbaiki dan tukar tajuknya. So here you are .... chapter 1.


PENING Zulaikha Aaliya memikirkan. Ada saja yang tidak kena. Ada saja yang tidak betul, entah apa yang telah dia lakukan hingga membuatkan pemuda itu merasa sakit hati sangat dengan dirinya. Itu ini, begitu begini. Serasa dia, dia sudah melakukan yang sehabis baik. Yang terbaik. Semampu dia. Sehabis kudrat yang ada. Aduhai, terasa seperti segala usaha dan penat lelah yang dicurahkan tidak dihargai.
Kalau diikutkan kata hati, terasa seperti hendak ditukarkan saja ahli kumpulan yang ada sekarang ini. Atau mungkin dia patut dengan rela hati mengeluarkan diri sendiri daripada menjadi ahli kumpulan tersebut. Zulaikha Aaliya melepaskan sebuah keluhan. Peritnya walau sekadar memikir.
Namun, bila difikir-fikirkan, tarikh pembentangan itu cuma tinggal sehari-dua sahaja lagi, tidak mungkinlah dia mahu berbuat begitu. Masa yang ada agak singkat. Bukan agak, memang singkat sangat. Sukar untuk dia hendak mendapatkan ahli kumpulan baru mahupun menjadi ahli kepada mana-mana kumpulan yang lain. Tambahan pula projek tersebut sudah disiapkan hampir 80 peratus. Sebahagian besar atas usaha dia.
Lagipun, mampukah dia mendapatkan idea baru untuk dibentangkan? Segalanya sudah dicurahkan untuk projek yang sekarang ini. Rugilah jika dia menurut kata hati dek kerana sikap ahli yang seorang itu. Telan sahajalah buat masa ini, untuk sekali ini, pohon Zulaikha Aaliya kepada diri sendiri. Bertahan. Bertahan selagi boleh.

“Leen, aku rasa tak sedap badan,” beritahu Zulaikha Aaliya separuh berbisik kepada Joleen, gadis yang berasal dari Sarawak itu. Hati yang sakit itu sudah menjalar bisanya ke seluruh tubuh. Makan jiwa.
 “Nanti, kau khabarkan kepada ketua kumpulan kita, aku balik sebab aku tak sihat,” sambung Zulaikha Aaliya lagi bila mata dia pantas menangkap susuk tubuh Nazri yang sudah kembali setelah meminta diri untuk ke bilik air sebentar tadi.
“Kau bagitahulah s...” Belum sempat Joleen menghabiskan ayatnya Zulaikha Aaliya sudah bingkas berdiri. Joleen hanya mampu menganga bila rakan sekumpulannya itu tidak menyempat, sudah mahu pergi.
“Aku pergi dulu,” ujar Zulaikha Aaliya cepat-cepat bila Nazri sudah semakin mendekat. Bimbang lebih lama dia berada di situ lebih sakit lagi hatinya mendengar komen-komen Nazri yang pada hematnya tidak membina langsung. Hanya tahu mengutuk sahaja, mengarah itu dan ini. Bernanah telinga mendengar, pahit hati menghadam.
Amir dan Dina yang tadi rancak berbual memandang Zulaikha Aaliya serentak. Ada tanda tanya muncul di ruang mata. Untunglah pasangan bercinta sekumpulan. Sambil-sambil membina masa hadapan, sambil-sambil bercinta. Jangan tahu bercinta sahaja tapi tugasan masing-masing tidak disiapkan. Kelak cinta ke mana, masa hadapan juga entah ke mana.
“See you guys later,” ujar Zulaikha Aaliya sambil mengangkat kening, pantas dia mengambil fail, nota serta buku rujukan miliknya yang terletak di atas meja lalu beredar secepat yang boleh.
“Dia hendak ke mana?” tanya Nazri sebaik sahaja dia melabuhkan punggung ke atas kerusi yang terletak bersebelahan Joleen. Ketika itu Zulaikha Aaliya sudah berada sepuluh langkah di hadapan.
Amir angkat bahu. Dina tidak menjawab, sebaliknya berpaling ke arah Joleen. Seolah-olah tahu Joleen mempunyai jawapan untuk soalan yang dikemukakan Nazri sebentar tadi.
“Dia tak sihat,” Joleen jongket kedua-dua kening ketika menjawab. Mata Nazri sudah beralih ke arahnya.
“Tiba-tiba?” Berkerut dahi Nazri dan matanya terus mengekor susuk tubuh Zulaikha Aaliya yang semakin cepat menghilang di balik batang tubuh pelajar yang semakin ramai memenuhi ruang dewan tersebut. Sebuah keluhan dilepaskan. Terdetik juga mahu mengejar tapi kakinya bagai terpaku ke lantai.



Zulaikha Aaliya menghembus nafas sedas sebaik sahaja keluar daripada dewan. Langkahnya yang tadi laju bagai tak cukup tanah diperlahankan. Niat di hati ingin meneruskan ulangkaji di perpustakaan.
Langit malam dipandang, cerah sahaja. Kelihatan bulan sedang memancarkan sinarnya. Cantik, desis hati Zulaikha Aaliya. Tiba-tiba sahaja dia berasa seram sejuk. Baru dia perasan yang dia sedang berjalan seorang diri menuju ke tempat kegemarannya. Argh, Zulaikha Aaliya yang lone ranger. Memang dia seorang lone ranger pun.
Sedang dia menyusun langkah yang semakin tidak teratur menuju ke destinasi, terasa seperti ada sesuatu yang sedang mengekorinya daripada belakang. Meremang bulu roma. Mata Zulaikha Aaliya melingas, mulut berdecit kecil membaca ayat kursi yang terasa seperti tunggang-langgang susunan ayatnya. Mau taknya, sudahlah berjalan seorang diri, lampu jalan pula malap semacam dengan suasana kelam dan bunyi-bunyian yang membuatkan hatinya berdetak seribu. Seram kot.


Bunyi ranting patah membuatkan Zulaikha Aaliya terperanjat. Sebenarnya, kaki dia sendiri yang memijak ranting tersebut. Panjang istighfar keluar dari bibir. Hampir saja dia melatah yang bukan-bukan.
Bagaimana pula ranting kering itu boleh berada di laluan? Rengus Zulaikha Aaliya sambil menolak ranting tersebut ke tepi dengan menggunakan hujung kaki. Dia menyambung semula langkah yang terhenti tadi.
Sekali lagi hati Zulaikha Aaliya berdetik, ada sesuatu sedang mengekor dia. Setapak dia ke hadapan, terasa dua tapak yang mengekori itu melangkah menurut jejak yang ditinggalkan. Suku perjalanan dia masih mampu lagi bertahan. Namun selepas separuh perjalanan, dia sudah mulai goyah.
Hatinya yang cuak memaksa dia memberanikan diri untuk menoleh dengan serta-merta. Sekali toleh, tidak kelihatan sesiapapun. Hanya gelap malam, dan hembusan angin yang mendinginkan. Dua kali toleh, keputusannya tetap serupa. Tiada perbezaan, cuma bayang-bayang sahaja yang kelihatan pada muka bumi. Argh, mungkin semua itu cuma mainan perasaan sahaja.
 Bagaimanapun, dek kerana perasaan seram sejuk itu semakin menguasai diri, Zulaikha Aaliya mempercepatkan langkah kakinya dua kali lebih laju daripada yang tadi. Tapi, yang peliknya derapan kaki yang sedang mengekorinya itu juga terasa seperti bergerak sepantas dirinya. Berdetak-detak hati Zulaikha Aaliya dibuatnya. Tiba-tiba bangunan yang menempatkan perpustakaan itu kelihatan terletak jauh berbatu-batu.
Tiba-tiba juga laluan blok yang menempatkan kelas dan bilik kuliah terasa sunyi. Mana pergi semua pelajar kolej tersebut? Selalu riuh sahaja tapi malam ini sepi? Mungkinkah ini cuma mainan perasaan sahaja? Zulaikha Aaliya cuba mengikis rasa cemas yang bertandang. Namun ketika melewati blok yang menempatkan makmal sains, sekali lagi dia diserang seram sejuk. Terasa seperti diekori dengan rapat. Rapat sekali.
Tak boleh jadi ni, detik Zulaikha Aaliya lalu berhenti sejenak sebelum memecut dan berselindung di sebalik selekoh bangunan bersebelahan. Dia mendiamkan diri seketika, menanti kalau-kalau ada sesiapa yang muncul.
Terdengar derap kaki seseorang atau mungkin sesuatu? Semakin lama semakin menghampiri tempat dia bersembunyi. Bila derap kaki itu berhenti betul-betul di sebalik tempat dia bersembunyi, sebelah kakinya dilunjurkan.
Apa nak jadi, jadilah! Detik hatinya. Dan…Bedebuk!!


So, the rest, secoet, snippet, snack plate ke apa, refer dekat the following FB group (Melati Shafika -Unspoken Minds) ya: 
https://www.facebook.com/groups/331573453707220/


Selasa, 15 Mac 2016

Novel: Siluet Cinta - Bab 1


Assalam & Greetings, 
Lama x update blog kan? Hendak memperkenalkan e-novel saya yang bertajuk 'Siluet Cinta', sebenarnya dah lama buat cuma tak berkesempatan hendak menyiapkan kisahnya hingga kini. Actually, masih lagi on going. Hopefully, berjaya menyiapkannya dalam kadar segera. Dengan izin Allah. So, here goes .... Thaqif Ariffin and Dhea Zalia. Semoga terhibur. Love xoxo. :)  


BAB 1

DHEA menurut sahaja langkah kaki lelaki itu. Bila lelaki itu melangkah ke kanan, Dhea turut melangkah ke kanan. Bila lelaki itu melangkah ke kiri, diapun turut sama melangkah ke kiri. Sesekali lelaki itu menoleh ke belakang. Bila itu berlaku, cepat-cepat Dhea tundukkan wajahnya. Tidak mahu bertentang mata dengan lelaki itu.
Lelaki itu meneruskan langkah kakinya sebelum berhenti di hadapan sebuah bilik. Dhea masih lagi berada beberapa tapak di belakang. Menjinjing beg pakaian miliknya yang sederhana besar. Lelaki itu memandang Dhea yang terjingkit-jingkit membawa beg tersebut. Dia merengus sedikit kasar. Mendengar itu, Dhea cuba melangkah sepantas yang mungkin, tidak mahu lelaki itu menjadi bertambah marah. Sampai sahaja Dhea di sisi, lelaki itu memulas tombol pintu bilik tersebut.
“Mulai hari ini, awak akan tidur di dalam bilik ini.” Datar. Tiada nada.
Dhea mengangguk tanpa memandang wajah lelaki itu.
“Ingat, jangan sesekali lupa siapa diri awak!” Tegas lelaki tersebut.
Dhea meneguk air liur mendengar kata-kata yang lebih kepada amaran itu. Hendak mengangkat muka, dia tidak berani.
“Saya akan bertolak ke tempat kerja dalam pukul 7 pagi. Setiap hari, Isnin sehingga Jumaat. Saya akan balik ke rumah sebelum waktu Isyak.” Lelaki itu berjeda, mungkin sedang berfikir tentang apa lagi yang patut Dhea tahu.
“Tugas awak dalam rumah ini, yang pertama dan paling penting sekali adalah menjauhi diri saya! Apa pun yang awak nak buat, saya tidak kisah dan saya tidak mahu ambil tahu. Yang penting, awak jaga maruah saya! Faham?!”
Air liur tersekat di rengkung. Tersentap jiwa raga namun Dhea hanya mampu mengangguk sahaja.
“Itu sahaja, awak boleh masuk, yang lain saya akan beritahu kemudian,” ujar lelaki itu sebelum menapak pergi.
Dhea masih berdiri di tempat yang sama. Tidak mahu berganjak sehinggalah kelibat lelaki itu menghilang dari pandangan. Matanya memerhatikan laluan. Bila pasti lelaki itu sudah tiada, Dhea melangkah masuk ke dalam bilik. Pintu ditutup rapat sebelum beg yang dijinjingnya tadi diletakkan di tepi almari.
Matanya meliar memandang keliling, memang bilik itu berbeza dengan keadaan biliknya sebelum ini. Berbeza sangat-sangat. Sesekali dia terasa diri bagai berada di alam mimpi.
“Ingat, jangan sesekali lupa siapa diri awak!” suara lelaki tadi bagai terngiang-ngiang di telinga Dhea. Dhea mengeluh sendirian. Bukan niat dia pun mahu merumitkan keadaan.



Langkah kaki diatur menuju ke sebuah katil bersaiz Queen yang memang disediakan di dalam bilik tersebut. Dhea melabuhkan punggung di birai katil. Dia tidak tahu bagaimana dan apa yang hendak difikirkan. Mindanya padat dan sesak. Akhirnya dia bangun lalu membuka pintu balkoni.
Dhea berdiri di koridor sambil memandang langit malam. Bulan berbentuk sabit dan beberapa butir bintang berkerlipan menghiasnya. Sesekali Dhea menguis helaian rambut yang mengganggu penglihatannya. Tiba-tiba pandangannya jatuh pada sebentuk cincin yang tersarung di jari manisnya.



Cincin yang diperbuat daripada emas putih itu ditenung lama. Cincin itu direka sepasang. Masing-masing dengan bentuk sebelah hati, kalau cincin itu bertemu dengan pasangannya ia akan bercantum menjadi satu hati. Cantik. Dhea mengeluh. Keluhannya kedengaran lebih berat daripada yang tadi. Kalau cantik pun, tiada gunanya jika orang yang menyarungkan cincin tersebut ke jari manisnya itu tidak mempunyai sebarang perasaan terhadap dirinya. Sungguhpun itu bermaksud dia sudah menjadi yang sah dan halal kepada insan tersebut.
Dhea pandang lagi langit malam. Dibiarkan sahaja angin sepoi-sepoi bahasa bertiup dan menyapa wajahnya. Rasa dingin meresap ke seluruh badan. Hatinya tiba-tiba terasa sebak dan pilu. Pakaian pengantin masih melekat di tubuhnya. Tiada niat mahu menanggalkannya walaupun majlis sudah lama berakhir. Biarlah pakaian itu tersarung hingga ke pagi, dia kepingin jadi bidadari biarpun sebentar cuma. Biarpun tiada yang sudi menganggapnya begitu.
“Biar pun sedetik cuma,” bisik Dhea sendirian. Air mata yang mengalir diseka perlahan.  
Dhea menarik nafas. Memang hari itu hari yang amat bermakna buat Dhea. Walaupun hari bersejarah itu tidak semeriah seperti yang diidam-idamkan, Dhea tetap bersyukur. Bersyukur kerana dia diselamatkan dari terus menjadi mangsa kerakusan dan tamak haloba manusia-manusia kejam yang tidak berhati-perut. Bersyukur kerana dia masih lagi berpeluang untuk hidup di atas bumi Tuhan. Sungguh!  
Kalaupun orang yang menikahinya itu tidak menyimpan walau sekelumit pun rasa sayang dan cinta terhadap dirinya, Dhea akan cuba sedaya upaya menjaga makan-pakai lelaki itu. Sedaya upaya menurut perintah dan mematuhi segala arahan kerana itu sahaja yang termampu Dhea lakukan.
“Aku terhutang nyawa padanya. Biarlah kehadiran aku ini tidak dihargai, aku rela. Aku reda,” tekadnya dalam hati.   
Thaqif Arifin Bin Azad Kamarul. Nama lelaki yang kini bergelar suami kepadanya.  Dhea tidak kenal lelaki itu. Dhea juga tidak tahu mengapa lelaki itu sanggup menikahi dirinya. Dipaksa, terpaksa atau keadaan memaksa? Sungguh Dhea tidak tahu. Mungkin lelaki itu tiada pilihan.
‘Hendak dipanggil apa ya, suami aku itu? Thaqif? Abang? Abang Thaqif? Layakkah aku memanggilnya begitu? Sudikah dia, sedangkan memandang aku pun dia tidak mahu.’ Dhea menggosok telapak tangan, sebelum meletakkannya pada kedua belah pipi. Menghangatkan diri sendiri yang kedinginan.
Dhea pandang bintang-bintang di angkasa. Adakah engkau salah satu daripada bintang-bintang yang berkerlipan itu, penyelamat diriku? Yang jatuh menyinari hidup aku? Atau akukah antara bintang-bintang itu yang hadir mewarnai hidupmu?





Malam sudah semakin larut. Dhea menopang dagu, masih mahu mengira bintang di langit. Badannya letih, mindanya juga letih. Mahu tidur tapi mata tidak mahu lelap. Fikirannya masih melayang, cuba merakam wajah suami yang belum sempat ditatap dengan jelas. Argh! Dhea, belum apa-apa sudah mula berangan.
Apapun, bagi Dhea dialah prince charming untuk dirinya. Seperti dalam cerita fairytales yang pernah dibaca dan didengarnya. Cuma pengakhiran kisahnya sahaja yang masih menjadi tanda-tanya. Apa mungkin hikayat hidupnya juga akan sama seperti kisah-kisah itu? Berakhir dengan kebahagiaan untuk selamanya?  
‘Mungkin prince charming itu cuma satu fantasi. Biarlah kalau begitu. Sesungguhnya kerana dia, maruah aku terselamat. Sesungguhnya kerana dia, aku bisa lari dari kehidupan silam aku. Seumur hidup aku berkhidmat pun, aku tidak akan mampu membalas jasanya.’  Air mata Dhea jatuh berlinang lagi. 
‘Thaqif Arifin. Biar apapun tanggapan kamu. Biar apapun perasaan kamu terhadap aku. Aku berjanji akan cuba menjadi yang terbaik untuk kamu. Itu janji Dhea.’
Nun di sebalik tirai bilik bersebelahan, tanpa Dhea menyedari sepasang mata sedang memerhatikan tingkah lakunya.





Isnin, 22 Februari 2016

Cerpen : Crush 3 Hari - Finale (Almi)



RINDU itu datang bertamu, memalu jiwa menekan resah hingga ke puncak. Aku juga yang hilang arah menanti si pencuri hati memunculkan diri, meleraikan galau yang berputik di sanubari.
Aduhai, ke mana menghilang Cik Tantrum yang dirindu itu? Semalam dia tak datang ke pejabat. Hari ini pun sama jugakah? Hendak bertanya kepada rakan sepejabat dia, malu bertepek pula. Dia tak tahukah yang aku sedang menunggu bagai nak rak di sini? Aku meraup wajah sendiri, terbayangkan wajah dia yang seolah-olah muncul pada skrin komputer. Haish! Dah separuh angau dah kot aku ni?
Tiba-tiba muncul seseorang melintasi deretan kubikel di mana aku sedang berada sekarang ini. Aku toleh lagi sekali. Eh, itu macam kelibat Cik Tantrum. Dahi aku berkerut sebelum mata aku kerdipkan beberapa kali. Manalah tahu aku tersalah pandang. Dia melayangkan senyuman. Untuk akukah? Kelu lidah aku tiba-tiba bila dia duduk selang dua meja berhampiran. Apa yang harus aku lakukan?
Tapi, dia nampak seolah-olah sedang stress sahaja. Lupakah aku, nama pun Cik Tantrum ‘kan? Seriau juga tengok muka yang garang ala-ala comel tu. Kalau aku mulakan langkah, harus kena sedas ni. Masa berlalu. Tik Tok Tik Tok. Hurm... 
Ketika hati aku sedang libang libu memikirkan jalan untuk berhubung dengan Cik Tantrum, tiba-tiba aku dipanggil balik ke pejabat utama untuk urusan yang lebih penting. Sudah. Inikah kesudahannya? Beginikah pengakhirannya kisah kita, wahai Cik Tantrum? Aduhai.
Aku melangkah pergi dengan hati yang berat, membawa hati yang sarat, membawa cinta yang tidak kesampaian. Mahu berkata sesuatu kepada dia tapi bibir seolah-olah terkunci, sebaik sahaja terpandang wajah miliknya. Sebelum beredar, aku putuskan untuk menulis satu lagi nota. Nota terakhir itu aku titipkan, dengan iringan doa. Mudah-mudahan pesan rindu itu sampai ke hati dia dengan izin Allah.
Rindu ini akan bertamu, lebih lama dari yang terjangka, kutitip doa satukan kita, andai engkaulah tulang rusuk itu, moga cinta ini utuh dan mekar hingga kita bertemu semula   





LAMA juga aku tidak melayari laman muka buku. Selama beberapa bulan ini, aku tiada keinginan mahu berbuat begitu. Lagipun, aku bukannya ada momen yang luar biasa mahu dikongsi dengan mereka yang lain. Hidup aku biasa-biasa saja. Tapi, entah kenapa hari ini hati aku tergerak mahu membuka laman muka buku milik aku yang sudah bersawang ini. Hee...



            Ketika aku melayan post dan momen rakan-rakan di laman sosial facebook ini, aku perasan ikon mesej ditandakan dengan nombor. Eh, terasa pelik pula. Aku pun ada mendapat pesanan. Pesanan? Pesanan daripada siapa?
Aku klik butang pesanan tersebut. Bila ni? Hah? Dua bulan yang lepas? Macam mana boleh terlepas pandang ni? Dup dap dup dap.
Ku ketuk pintu lamanmu, lewat kehendak kata hati, Ku turut jejak rindu itu, mencari penawarnya 
Hati sudah berdebar-debar. Jantung dipalu tidak berhenti. Siapa yang menghantarnya? Dia kah? Naurah Abdullah? Eh, eh! Cik Tantrum? Biar betul? Aku tekan butang profail mahu memastikan yang si pengirimnya itu betul Cik Tantrum.
Ya Allah, Tuhan, Kau makbulkan doa aku. Ya Allah, kalau awak ada kat sini Cik Tantrum, rasa macam nak bawa awak jumpa mak kita sekarang juga.
Sekali hati ini disentuh, tidak pernah akan berubah pemiliknya, selain dikau yang menjadi dambaan, terima kasih Cik Tantrum kerana menjawab paluan rindu itu.
Malam itu juga, aku hantar pesanan ringkas kepada mak dengan hati berbunga-bunga. Ye lah, selama ini mak asyik bising sahaja. Bila nak bawa balik menantu? Bila nak kenalkan kepada mak orang tersayang? Kalau tak ada, nanti mak rekomenkan. Aduh, pening juga hendak menjawab semua itu. Sekarang dah tak payah pening-pening dah. Bawa sahaja Cik Tantrum ni jumpa mak.
“Mak, ingat tak perempuan yang adik cerita tempoh hari?” bibir aku tersenyum-senyum ketika mengungkapkannya. Kalau mak nampak keadaan aku ketika ini, mesti mak cop aku serupa perempuan gedik. Walaupun aku lelaki.
Sesaat kemudian aku hantarkan gambar Cik Tantrum yang kuculik dari laman muka buku milik dia. Maaflah Cik Naurah, aku teruja sangat sehingga tak terfikir mahu meminta kebenaran daripada awak. Halalkan sahaja ya.
“Mak inilah, perempuan yang adik cakap hari tu. Mak, adik nak pinang dia boleh mak?” Aku gelak sendiri membaca pesanan yang aku hantar kepada mak. Kalau berjaya, raya ini aku bakal membawa balik bakal menantu mak.
“Bawa jumpa mak dulu,” balas mak dengan emotikon tersenyum di penghujung pesanan.
“Insya Allah mak, raya ni adik bawa dia balik jumpa mak.”


Dan, berbekalkan lampu hijau yang mak bagi, juga doa yang aku pohon kepadaNya, membawa aku kepada hari ini. Hari aku mendapatkan cinta aku yang tertangguh. Lalu kumulakan dengan Bismillah, kemudian aku melangkah membawa sejambak bunga di genggaman, sekeping kad raya juga sekeping nota pelekat.
Aku cekalkan diri membawa harapan, ia masih belum terlewat untuk aku menggapai cinta pandang pertama aku. Senyum semakin melebar. Aku akan pastikan awak, Cik Tantrum tidak hilang dari genggaman. Akan aku pastikan awak menjadi yang halal di sisi aku. Aamiin.



TAMAT

Rabu, 25 November 2015

Cerpen: Crush 3 Hari - Part 2 (Almi)



BIBIR dia melakar senyum. Suka membaca apa yang tercoret pada sticky note itu agaknya? Aku turut sama tersenyum. Alahai, rasa yang datang ini buat aku mahu menjadi pujangga kepada Cik Tantrum sayang. Kalau boleh hari-hari aku mahu mengukir namanya di dalam baris puisi-puisi yang datang menggebu-gebu menyesak minda.
Uik, senyuman yang terlakar pada bibir Cik Tantrum tiba-tiba menghilang. Hadir untuk beberapa saat cuma? Sungguhlah dia ni. Terus senyumku mati. Tak cukup menusuk hati kot, ayat yang tertera pada sticky note itu?
Aku lihat dia berpusing 180 darjah dengan sticky note di hujung jari, cari apa ya? Tong sampah? Ada sahaja sedang elok terletak di tepi kubikel dia. Takkan dia tak perasankannya? Atau mungkin, bukan itu yang dicari. Dia mahu campak ke mana ya, sticky note yang aku tulis itu?
Turn saya ke?” Suara dia kedengaran bertanya kepada Raqib yang berhenti seketika di hadapan dia. Pantas saja jemarinya menarik laci meja, menghantar sticky notes tadi ke ruang persembunyian?
Segera aku mengangkat muka, memandang wajah Raqib yang sedang menghantar isyarat kepada aku. Sejurus kemudian mata ini terus mengekor dia yang sedang bergerak menuju ke mesin pendua yang terletak di penghujung koridor bersama dengan sebeban dokumen. Terkial-kial dia mengimbang dokumen itu menggunakan kudrat lengan yang tidak sebesar mana. Kasihan, mahu saja aku bangun membantu tapi dia lebih lincah dan pantas bergerak mengusaikan kerja. Terbiasa barangkali.
Lima belas minit kemudian, dia bergerak kembali ke tempat duduk. Derapan kaki yang seperti dipaksa melangkah itu membuatkan mata ini menoleh segera ke empunya badan. Kenapalah mahu mencempung dokumen sebegitu rupa? Senget separuh badan aku tengok.  
Namun saat itulah. Mata dia menyapa mata aku. Aku terkedu seribu bahasa. Hati bagai dipalu beribu-ribu kali. Aku terpukau. Terpesona. Sungguhlah bak kata orang, dari mata terus ke hati. Bergetar seluruh jiwa dibuatnya. Anehnya, dia sedikit pun tidak mengalihkan mata dia. Malah terus berbalas pandang hinggalah akhirnya dia tiba di hadapan meja milik dia. Tidak berkelip hatta sekali pun.
Tak boleh jadi ni. Aku harus berbuat sesuatu. Berbekalkan itu, aku cuba siapkan sepantas yang boleh komputer milik Kak Sarah, kalau boleh sebelum hari ini berakhir. Kalau tidak misi aku yang berakhir, dan punahlah peluang yang ingin aku ciptakan itu.
“Terima kasih, dik,” ucap Kak Sarah sebaik sahaja aku melangsaikan tugasan dan menunjukkan kepadanya cara membuka beberapa buah fail dan aplikasi baru.
Kotak-kotak yang berselerakan di laluan antara dua kubikel itu aku alihkan dan letakkannya di salah satu sudut ruang pejabat itu. Di mana letaknya segala komputer lama yang telah digantikan baru dihimpun sebelum dihantar ke stor. Mungkin untuk dimusnahkan atau dikitar semula, hanya pihak syarikat sahaja yang tahu. Tidak termasuk dalam deskripsi tugasan aku.


Tanpa berlengah aku segera menuju ke arah meja Cik Tantrum.
“Okey, turn awak,” kataku sedikit teruja, memerhatikan raut wajah dia yang merona merah disapa begitu. Terkejut barangkali dengan kemunculan aku yang tiba-tiba.
“Oh,” balas dia dengan mata terkebil-kebil.
Mungkin tidak menjangka aku yang akan mengendalikan proses penukaran komputer lama milik dia kepada yang baru. Perlahan dia menolak kerusi yang didudukinya ketika itu ke belakang lantas mengemas serba sedikit ruang di atas meja, sebelum berpindah sementara ke belakang dengan membawa beberapa buah fail untuk dia selesaikan. Mungkin kes-kes yang harus disegerakan.
“Lama ke?” Dia bertanya sebaik sahaja punggung dilabuhkan ke atas kerusi. Fail yang dibawa disusun kemas-kemas di atas meja.
“Taklah,” balas aku sambil menyapu bersih wajah milik dia, cuba mencari sesuatu di sebalik sinar mata bundar miliknya itu. Hampir sahaja suara aku tidak kedengaran ketika membalas pertanyaan yang diajukan.
 “Saya kena tunggu ke?” Dia mengerling jam dinding. Wajah dia tampak resah, mungkin ada janji dengan rakan sekerja untuk makan tengah hari.
Namun, aku tidak akan membiarkan itu yang berlaku.  Aku akan mengikat dia cukup-cukup. Ini sahaja masa yang aku ada, jika aku mahu bertindak pantas mencipta peluang untuk aku dan dia beramah mesra. 
“Bila saya dah selesai, awak kena ada. Ada few things yang saya kena terangkan.” Aku cuba menjelaskan keperluan dia berada di sini bersama aku.
“Ada changes ke?” Resah terpamer pada wajahnya yang merah-merah. Tampak seperti sedang membahang atau mungkin sedang melawan rasa malu yang bertandang. Adakah sebab cara aku merenung dia, melampau sangat? Atau memang hati dia juga sedang dipalu ketika ini?   
“Sikitlah.” Aku guna ibu jari dengan telunjuk untuk menunjukkan berapa banyak perubahan yang bakal lahir akibat daripada penukaran komputer.
“Tak susah mana. Tapi, still awak kena ada, kalau tak awak mungkin a bit lost,” sambung aku bila dia tidak memberi sebarang tindak balas. Kemudian, aku hadiahkan dia dengan secebis senyuman.
“Ok,” balas dia lambat-lambat, kepalanya terangguk sekali. Sejurus kemudian dia beredar dengan membawa beberapa buah fail klien lalu duduk di meja bahagian belakang.
Hati aku sedikit kecewa, kenapa pilih untuk duduk di bahagian belakang? Bukankah meja bersebelahan itu juga kosong? Huh, aku dengan fantasi aku. Tidak mengapa, biar aku uruskan dahulu penukaran komputer milik dia.
Sedang aku leka menyelenggara, tiba-tiba aku terasa ada sekujur tubuh berdiri di samping. Terasa rapat sehingga wangian tubuh itu menjengah deria. Berderau sedikit darah bila menyedari tubuh itu milik Cik Tantrum.
“Maaf,” ucap dia membuatkan aku berkalih sedikit. Berdegup jantung meneroka susuk tubuh milik dia. Cepat-cepat aku kalihkan mata memandang jemarinya yang sedang menarik laci meja sisi.
Rupa-rupanya dia mahu mengambil telefon bimbit miliknya dari dalam laci meja. Ketika itulah aku terpandangkan sticky notes yang aku tulis. Disematkan pada dinding bahagian dalam laci tersebut. Hati aku kembali berbunga-bunga harapan. Argh! Sayang juga rupanya dia pada sticky notes tersebut. Aku mahu andaikan begitu, kalau tidak dia tidak akan menyimpannya. Betul tak?
“Awak save dulu dokumen-dokumen yang awak nak.” Aku berpaling menghadap dia, membuatkan dia berpatah balik semula kepadaku.
Segera aku mengalihkan jemari dari papan kekunci sebelum beranjak sedikit memberi ruang kepada dia. Dia menarik papan kekunci tersebut lalu menekan aksara tertentu sebelum menekan butang sebelah kanan tetikus.
“Dah,” beritahu dia sambil menjeling ke arahku sekilas membuatkan darah aku berderau menyerbu ke muka untuk yang kali ke berapa entah. Kerlingan yang meruntuh jiwa, menangkap nurani aku hingga terperangkap di dalam rasa galau.
Senyuman aku lemparkan, mengharap balasan.
“Adik, nak buah limau tak?” Tiba-tiba Kak Sarah yang aku tukarkan komputernya tadi muncul berdiri di sebelah Cik Tantrum lalu menghulurkan kepada aku dua biji limau.
Aku menerima dengan senang hati. Orang memberi kita merasa, orang berbudi kita pun berbahasalah.
“Adik, dia ni terer fasal sistem dan komputer. Kalau akak nak tanya apa-apa, mesti akak cari dia,” beritahu Kak Sarah membuatkan wajah Cik Tantrum bertukar rona. Membahang merah, nampak comel di mata aku.
“Jangan percaya sangat cakap Kak Sarah ni, dia saja buat cerita.” Cepat-cepat Cik Tantrum menidakkan. Nampak sangat orangnya itu pemalu dan tidak suka dipuji melangit. Baguslah, memang kena dengan selera aku. Baru usik sedikit, muka dah merah-merah macam biji saga.
“Betul dik.” Beria-ia Kak Sarah ketawa mengenakan Cik Tantrum sebelum berlalu pergi.
“Kak Sarah cuma bergurau,” kata Cik Tantrum sambil menggelengkan kepala. Wajahnya jelas kelihatan sedang menyembunyikan rasa malu.
Apa yang hendak dimalukan, tidaklah aku pasti tapi aku senang hati melihat dia begitu. Dalam keadaan tersipu-sipu. Dia kemudiannya bergerak menuju ke meja bersebelahan, melabuhkan punggung di atas kerusi milik Kak Sarah.
“Naurah, ‘kan?” Aku menyeru nama dia membuatkan dia berpaling menatap wajah aku. Sedap sekali sebaris nama itu. Naurah. “Password?
Dia segera bangun mampir. Buat kali ke berapa entah, aku berganjak sedikit memberi laluan kepadanya, memerhatikan susuk tubuh yang sesedap mata memandang itu.
Selepas mengisi ruang kosong yang tertera pada skrin komputer, dia kembali menjadi penghuni meja bersebelahan. Aku perasan matanya yang sekejap-sekejap ditala pada jam berbentuk segiempat tepat yang tersergam indah menghias dinding pejabat. Mungkin sedang membilang waktu yang sudah dihabiskan menunggu aku. Maaflah, kalau aku mendera kamu Cik Tantrum.   
“Awak memang tak ada access internet ye?” Aku bertanya memecah suasana sepi. Tidak ramai pekerja syarikat yang ada ketika itu. Mungkin sebab ramai yang sudah keluar mahu mengisi perut, maklumlah waktu makan tengah hari.
“Haah, company tak bagi.” Lembut suara Cik Tantrum menjengah pendengaran. Tidak ada pun tanda-tanda wild cat seperti yang digembur-gemburkan oleh Raqib. Elok sahaja berbicara dengan aku. Mungkin mood dia agak baik hari ini.
“Ada orang boleh ada orang tak boleh ye ...”
Dia mengangguk sebelum tiba-tiba menarik rapat kerusi yang beroda itu ke arah aku. Tersentak aku bila dia berbuat begitu, sungguh aku tidak menjangkakannya. Nampak seperti selesa dan mesra.
“Tapi, kan…” Jeda. “Awak boleh buat kan? Bagi saya laluan untuk access internet?” Mata bersinar-sinar mengiringi pertanyaan yang lebih kepada permintaan itu menerpa gegendang telinga.
Aku tertawa lucu melihat reaksi spontan itu. Buat aku tergoda. Dia mencebir lalu mengengsotkan kerusi semula ke tempat asal. Argh, Cik Naurah. Awak tahu tak awak sungguh menawan?
“Kalau main server dia dah block, memang tak bolehlah,” beritahu aku kemudian tidak mahu dia terasa hati. Tidak mahu dia salah sangka.
“Tapi, actually … ada cara lain kan?” Mata dia berkerdipan semula.
Aku cuma mampu tersenyum sambil angkat bahu. Tubuh aku sandarkan pada dinding kubikel, memerhatikan dia sambil memikirkan bagaimana mahu menawan hati dia. Sudahnya aku tersengih tidak sudah-sudah. 
 “Company tak bagi cuti sekerat hari ke?”
“Hari ni balik macam biasa kecuali yang celebrate CNY,” jawab dia.
 “Saya, lepas habis awak punya dah boleh balik,” beritahu aku walaupun dia tidak bertanya. Cubaan untuk melakukan sesuatu, mencetuskan sesuatu sebenarnya. 
“Oh, seronoklah … balik kampung ke?”
“Taklah. Kalau saya balik pun bukannya ada apa kat kampung.” Sengaja aku tekankan sedikit perkataan bukannya ada apa.
“Iye lah, lainlah kalau raya awak ‘kan? Mesti awak cuti sakan, kan?” Dia tertawa. Tawa yang mempesona. Tawa yang buat aku tergoda.
“Bukan jauh pun kampung saya. Naik motor tiga jam dah boleh sampai.” Aku sudah membuka hikayat tentang diri sendiri.
“Kampung awak letaknya di mana?” Itulah reaksi balas yang aku hendak.
“Batu Pahat. Kalau naik kereta, waktu perayaan macam ni, masaklah. Traffic teruk.” Aku jongket kening.
“Memanglah,” balas dia bersetuju dengan usul yang aku berikan.
“Lagipun, kalau saya balik. Tak ada apa pun untuk saya kat sana.” Aku ulang sekali lagi menanti reaksi daripada Cik Tantrum namun dia diam sahaja.

Mata dia berkelip dan riak yang sukar aku tafsirkan terlukis pada wajah. Sama ada dia tidak faham apa yang aku maksudkan atau sebaliknya. Sekurang-kurangnya kalau dia bertanya kenapa aku berkata begitu, mungkin boleh aku andaikan dia berminat ingin tahu lebih. Kalau begini reaksi dia, aku pun hilang jalan. Patutkah aku berundur sekarang?