Khamis, 3 November 2011

CERPEN: BUKAN UNTUKMU


Alifuddin Rafiq sedang berjalan menuju ke bilik guru bersama-sama Hakimi dan Zul Izzi ketika bertembung dengan Aqilah Hani.
“Aqilah.” Tegurnya. Aqilah Hani terhenti seketika di hadapan Rafiq dan rakan-rakannya itu. Dia menunggu patah-patah bicara seterusnya tapi Rafiq cuma tercegat dan membisu di hadapannya. Seolah-olah terpukau dengan kehadiran Aqilah Hani di situ.
Apahal dengan Rafiq? Aqilah Hani jadi pelik tapi dia tidak mahu bertanya. Dipandangnya wajah Rafiq yang kehilangan kata-kata. Oleh kerana Rafiq tidak mengucapkan sesuatu, Aqilah meneruskan semula langkah kakinya menuju ke kelas Lima Anggerik. Hendak menunggu lebih lama, dia ada tugasan lain hendak diselesaikan.
Hakimi menepuk bahu Rafiq setelah Aqilah Hani berlalu pergi.
“Aqilah?” Nama itu juga yang terpacul di bibir Rafiq.
“Dia dah pergi.” Kata Zul Izzi.
“Kau lambat sangatlah.” Hakimi menyambung sebelum mengorak langkah membuntuti Zul Izzi yang sudah bergerak terlebih dahulu. Tinggal Rafiq di situ termangu-mangu keseorangan.
****
Aqilah Hani. Dia cinta hati Alifuddin Rafiq yang pertama. Sejak kali pertama dia melihat Aqilah Hani dia sudah jatuh hati dengan perawakan gadis itu. Lemah lembut, sopan santun dengan wajahnya yang manis. Sesuai sangat dengan peribadinya.
Sejak mengenali Aqilah Hani, dia sudah tahu apa itu rindu. Kalau boleh tiap-tiap hari dia ingin melihat wajah Aqilah. Kalau boleh tiap-tiap hari juga dia ingin menyebut nama gadis itu. Hebatnya penangan Aqilah Hani pada Alifuddin Rafiq.
Memang Aqilah Hani indah di matanya, walhal ada saja gadis lain yang sepuluh kali lebih cantik dari Aqilah Hani. Entahlah, bagi Rafiq bila matanya sudah mendarat pada wajah Aqilah dan hatinya sudah dimiliki Aqilah, memang tiada yang lain selain Aqilah Hani.
Hampir setiap hari nama Aqilah disebut-sebut bila berbicara. Adakalanya Hakimi dan Zul Izzi menjadi bosan mendengar ceritera Rafiq tentang Aqilah. Bila saat itu tiba, mereka akan mula menyakat Rafiq. 
“Jangan cakap saja, pergilah jumpa dia.”
“Aku nak cakap apa dengan dia?” Memang lidahnya jadi kelu setiap kali bertembung dengan Aqilah. Dia sendiri tidak tahu mengapa, walhal sebelum itu dia sudah merangka-rangka ayat yang sesuai dan difikirkan wajar untuk memulakan salam perkenalan. Rafiq mengeluh.
“Kalau kau macam ni, sampai bila pun kau tak akan dapat Aqilah Hani tu.”
Memang benar seperti kata teman-temannya itu, sampai tamat alam persekolahan pun hajatnya untuk berbual dengan Aqilah Hani tidak pernah kesampaian.
****
Hari itu sesi pendaftaran untuk pelajar baru institusi pengajian tinggi sedang berlangsung di universiti tersebut.
“Aqilah Hani?”
“Hi? Alif? Alifuddin Rafiq?”
“Awak ada di sini?”
Aqilah Hani tersenyum cuma. Cair Rafiq melihatnya. Membuatkan dia jatuh cinta sekali lagi pada Aqilah Hani.
Semenjak bertembung semula dengan Aqilah di kampus tersebut, Rafiq jadi amat teruja. Dia merasakan pertemuan itu seperti telah ditakdirkan dan bukan hanya satu kebetulan. Fikirnya memang sudah jodoh mereka. Dia bersyukur sungguh-sungguh ke hadrat Ilahi.
 Selama ini dia memang tidak pernah melupakan Aqilah. Mana mungkin dia mampu berbuat sedemikian bila dia sudah memahat tegar sepotong nama itu di sanubari. Memang dia akui gGadis itu sangat-sangat istimewa di hatinya.
Maka bermula saat itu juga, Rafiq tekad mengambil tahu jadual kuliah dan aktiviti harian Aqilah Hani. Seboleh-bolehnya dia ingin turut serta dalam semua kegiatan yang dilakukan Aqilah dan mengambil peluang tersebut untuk mendekati  gadis yang dipuja secara senyap itu. Dia tidak mahu terlepas peluang dan menyesalinya di kemudian hari.
****
Kini seperti yang diharapkan Rafiq, hubungannya dengan Aqilah yang dulu cuma setakat kenalan zaman persekolahan sudah naik taraf satu langkah ke hadapan menjadi teman satu kuliah dan sahabat baik.
“Qila?” Tegur Rafiq ketika mereka dalam perjalanan ke kafeteria selepas usai kuliah Ekonomi.
“Ya?”
“ Pergi tak rombongan ke Genting Highland tu?”
“Tak.” Aqilah menjawab pendek.
“Kenapa?” Kecewa sedikit Rafiq mendengar jawapan yang diberikan Aqilah. Dia memang berharap sangat Aqilah akan turut serta dalam program anjuran persatuan mahasiswa dan mahasiswi universiti tersebut.
“Qila dah ada program lain masa tu.”
“Kalau Rafiq tahu Qila tak pergi, Rafiq tak akan mendaftar diri untuk turut sekali.”
“Laa…orang lain kan ada.”
“Tapi, lagi seronok kalau Qila ada sekali.”
“Aku kan ada?” Tiba-tiba satu suara menyampuk dari belakang. Aqilah dan Rafiq segera menoleh ke arah pemilik suara tersebut.
“Betul tu, Fatin kan ada. Rafiq genglah dengan dia.”
Fatin Nazira segera menyaingi mereka berdua sambil matanya melirik ke arah Rafiq. Hatinya sudah terpaut pada jejaka tersebut. Senyuman dilemparkan. Mahu tak mahu Rafiq terpaksa membalas senyuman yang terukir di bibir teman sebilik Aqilah Hani itu.
****
Perkara pertama yang dilakukan Rafiq ketika selamat tiba di Genting Highland ialah mendail nombor telefon bimbit milik Aqilah. Sememangnya jasadnya sahaja yang berada di sana tapi hatinya ditinggalkan bersama Aqilah Hani.
“Sejuknya kat Genting ni .”
“Korang mesti seronok kat sana kan?”
“Kalau Qila ada sama, tentu lagi seronok.”
“Fatin mana?”
“Hello, Qila? Kau jangan dengar cakap Rafiq ni. Dia suka aje bersama dengan aku kat sini.” Secara tiba-tiba Fatin Nazira merampas telefon bimbit milik Rafiq itu.
“Hahaha…aku tahu.” Tergelak Aqilah mendengar senda Fatin Nazira yang suka bergurau itu.
“Fatin, kembalikan semula handphone aku tu.” Terdengar suara Rafiq merayu pada Fatin.
“Qila, okeylah aku blah dulu. Aku akan jaga baik-baik si Rafiq ni. Hehehe…”
“Hahaha…” Aqilah tergelak sama.
“Fatin, aku nak sembang dengan Qila lagi.”
“Bila balik dari Genting nanti, kau sembanglah dengan dia puas-puas.” Balas Fatin terseringai sebelum menyimpan telefon bimbit milik Rafiq itu ke dalam saku seluar jeans yang dipakainya. ‘Buat masa ini, kau lepak dengan aku dulu. Aku akan cuba buat kau lupa pada Aqilah Hani.’desis hati Fatin Nazira.
****
Jari-jemari halus milik Aqilah Hani yang terletak kemas di atas meja perpustakaan itu dipandang Rafiq. Dia meletakkan buku-buku yang dibawanya bersama tadi. Wajah mulus Aqilah Hani itu ditatap lembut tanpa disedari oleh yang empunya badan. Matanya beralih semula pada jari-jari runcing itu. Dekat sangat dengan jari-jari miliknya. Argh! Hatinya bagai digaru-garu. Terasa ingin menyentuh dan menggenggam jari-jemari tersebut tapi hasrat itu dipendamkan.
 “Qila tahu tak, dulu semasa Rafiq bekerja sementara kat sebuah syarikat. Ada seorang kakak tu, dia suka sangat dengan Rafiq.”
“Berapa umur kakak tu?” Terhenti seketika Aqilah dari pembacaannya.
“Tak adalah tua sangat, dalam awal 30an.”
“Muda lagi. Cun tak kakak tu?”
“Cun, memang cun tapi Qila lagi cun.” Rafiq tersenyum ketika mengungkapkannya.
“Habis tu apa yang terjadi?” Soal Aqilah seolah-olah tidak mendengar pujian Rafiq tadi.
“Kakak tu kata dia suka kat Rafiq. Suka sangat.”
“Okeylah tu. Sekarang ni, dah biasa dah kalau perempuan tu lebih tua dari pasangannya.”
“Tak okey.”
“Kenapa pula?”
“Perempuan tu isteri orang.”
“Ooh… Kalau macam tu memang tak okey.”
“Lagipun…”
“Lagipun, apa?”
“Rafiq sukakan orang lain.”
“Siapa orang lain tu?” Fatin Nazira yang baru tiba dan mengambil tempat di sebelah Aqilah mengajukan pertanyaan membuatkan Rafiq terkedu.
‘Tergendala lagi rancangan aku,’ Rafiq mengeluh. Hajat di hati ingin meluahkan segalanya pada Aqilah Hani tapi kehadiran Fatin Nazira telah memusnahkan hasrat yang sudah agak lama terpendam itu.
****
Senja itu Rafiq mengambil keputusan untuk menghubungi Aqilah melalui talian telefon. Sudah agak lama dia memendam rasa dan dia tidak mampu menanggungnya lagi.
“Rafiq, Qila bukan tak sudi tapi Qila dah ada orang lain. Qila kalau boleh nak jaga hati dia. Qila kalau boleh nak jadi seorang yang setia.” Aqilah berterus terang. Dia sudah jadi tunangan orang, mana mungkin dia menerima cinta orang lain bila sudah terikat begitu.
“Huk…” Rafiq mengeluh. Matanya dipejamkan dan kepalanya dipanggung. Seksanya luka ini.
“Qila tahu di luar sana ada lebih ramai perempuan yang lebih baik dari Qila.” Rasa serba salah menyerang diri Aqilah. Dia tidak tahu yang selama ini Rafiq menyimpan perasaan terhadap dirinya.
“Tapi tak sama macam Qila.”
“Rafiq, Qila minta maaf kalau selama ini Qila secara tidak sengaja memberikan harapan buat Rafiq. Qila tidak bermaksud begitu. Selama ini Qila anggap Rafiq tidak lebih dari seorang sahabat.”
Senyap.
“Rafiq?” Panggil Aqilah, bimbang jika Rafiq akan melakukan sesuatu yang di luar jangkaan.
“…” Hati Rafiq hancur luluh umpama kaca yang jatuh berderai. Air matanya  jatuh berlinang di pipi. Impian yang tercipta selama ini musnah dalam sekelip mata. Seakan tidak mahu menerima kebenaran dan kenyataan itu.
“Qila tahu Rafiq sedang mendengar, Qila harap bila Rafiq menghubungi Qila semula, Rafiq sudah bersedia menerima Qila sebagai sahabat Rafiq bukan sebaliknya.”
‘Rafiq, maafkan Qila. Kita tidak ditakdirkan untuk bersama. Qila bukan jodoh Rafiq.’ Detik hati Aqilah sebelum mematikan telefon bimbitnya.
Argh! Rafiq mengeluh sedih. Rupa-rupanya Aqilah Hani hadir untuk mengajarnya erti cinta, rasa rindu dan kecewa dalam satu pakej. Memang Aqilah Hani istimewa tapi dia bukan untukmu, Alifuddin Rafiq. Akan ada orang lain yang lebih baik untukmu. Mungkin tidak seistimewa Aqilah Hani atau mungkin lebih istimewa darinya. Mungkin jodohnya hadir selepas itu untuk merawat lukanya.Siapa tahu?
****
Aqilah Hani menyematkan pin pada tudung berwarna kuning cair yang disarungkan di kepalanya. Farish Daniel yang baru berusia setahun itu sedang merengek-rengek dalam pangkuan suaminya. Memanggil-manggil sang ibu yang sedang bersiap.
“Dah siap?” Tanya si suami sudah bersedia untuk menghidupkan enjin. Aqilah Hani mengangguk mengambil si kecil dari pangkuan ayahnya.
 Kad Walimah yang diterima Aqilah Hani sebulan lalu dicapai dari dashboard kenderaan tersebut. Dia tersenyum melihat nama yang tertera pada kad tersebut.
Alifuddin Rafiq Bin Ahmad bersama jodohnya Fatin Nazira Binti Khairil.

Khamis, 13 Oktober 2011

CERPEN: SEBENING CINTA DI MATAMU


“Kenapa dia pandang kau semacam aje?” Amimah berbisik sambil menyigung siku aku.
“Siapa?” Tanya aku yang masih khusyuk menulis nota. 
“Siapa lagi, yang ada depan engkau ni lah.” Aku pandang wajah orang yang dimaksudkan Amimah. Bagai nak luruh jantung aku bila mata aku bertembung dengan pemilik mata lelaki itu. Hadif Iqbal. Tiba-tiba aje tekak aku jadi perit dan sakit. Terbatuk-batuk aku dibuatnya.
“Tadi elok jer, kau demam ker?” Sebentar kemudian Hadif Iqbal pun terbatuk-batuk sama.
“Korang berjanji ker?” Tanya Amimah sambil memandang Hadif Iqbal yang duduk berseorangan di meja bertentangan dengan meja kami.  
“Zahra, aku rasa dia sukakan engkaulah.” Iyalah tu. Suka-suka aje Amimah ni buat andaian. Entah-entah si Hadif tu pandang orang yang duduk kat belakang aku. Tapi, serius memang renungan mata bening milik Hadif Iqbal itu betul-betul buat hati aku berdebar-debar. Perlahan aku menoleh ke belakang, memerhatikan kalau-kalau ada orang lain selain dari kami bertiga di bahagian perpustakaan tersebut. Memang tidak ada.
“Tak mungkinlah.” Aku berbisik perlahan menidakkan.
“Tapi, cara dia pandang kau lain macamlah.”    

*****

Hujung minggu itu aku, Amimah, Sabarudin dan beberapa orang rakan seperjuangan yang lain keluar ke bandar untuk meluangkan masa bersama-sama. Kami singgah di sebuah restoran yang agak terkenal di bandar tersebut untuk makan tengahari. Makanan yang kami pesan sedang dihantar oleh pelayan restoran tersebut.
“Kita ada seorang lagi tetamu.” Kata Sabarudin ketika kami semua sedang bersedia untuk menjamu selera.
“Siapa?” Tanya Amimah.
“Tu. Dah sampai pun dia.” Sabarudin mengangkat tangan pada tetamu yang dinantikan, menggamitnya agar datang ke meja kami. Ketika aku menoleh ke arah orang yang dimaksudkan Sabarudin, hati aku jadi tidak keruan. Dia? Macamana dia boleh ada di sini. Terasa darah menyerbu ke muka dan wajah aku mula merona hangat. Nasib baiklah restoran itu jenis yang berhawa dingin, jadi tidak ada yang perasan sangat akan perubahan pada wajah aku.
“Boleh saya duduk sini?” Tanya Hadif Iqbal pada Amimah. Nasib baik bukan sebelah aku. Huh. Lega sedikit hati aku.
“Boleh. Silalah.” Balas Amimah sambil menganjakkan kerusinya  ke kiri untuk memberi ruang kepada Hadif Iqbal. Pantas dia mengambil kerusi kosong yang terletak di meja bersebelahan. Kini dia menggantikan tempat Amimah yang tadi berhadapan dengan aku. Hati aku jadi kucar-kacir semula. Sambil meneguk air liur, aku berdoa dalam hati agar aku mampu mengharungi masa yang berlalu tanpa sebarang perkara yang tidak diingini.  Risau aku. Aku kan kadang-kadang clumsy sikit.
Tapi apa yang aku minta itu tidak berlaku. Beberapa kali tangan aku terketar-ketar ketika memegang sudu dan garpu. Macamana aku hendak menyuap makanan ke dalam mulut, kalau makanan itu asyik jatuh dan tumpah ke dalam pinggan? Beberapa kali juga sudu dan garpu itu jatuh ke lantai. Hish, apasal aku jadi sebegini menggelabah?
Kali pertama sudu aku jatuh ke lantai, aku minta pelayan tukarkan. Kali kedua jatuh, Amimah yang panggilkan pelayan minta gantikan sudu tersebut dengan yang lain. Kali ketiga jatuh, aku buat keputusan untuk tidak meneruskan hajat aku untuk menjamu selera. Aduhai!
Beberapa kali juga aku meneguk air liur menahan rasa dahaga, rasa tidak mampu untuk minum kerana bimbang air dalam gelas itu pula yang tumpah. Sepanjang masa itu, aku lebih banyak menunduk dan cuma sesekali mengangkat muka. Aku cuba seboleh-bolehnya tidak memandang wajah Hadif Iqbal. Takut untuk bertentang mata dengannya.   

*****

“Iqbal! Iqbal!” Panggil Amimah ketika terlihat kelibat Hadif Iqbal yang sedang menapak menuju pintu keluar dewan tersebut
        “Boleh kita ambil gambar bersama?” Tanya Amimah.
        “Boleh apa salahnya.” Balas Hadif Iqbal.
“Zahra, tolong?” Pinta Amimah, aku sekadar mengangguk setuju dengan rasa berat hati.
Cepat-cepat Amimah menarik lengan baju yang dipakai Hadif Iqbal lalu berdiri di hadapan pentas yang sudah dihias cantik sempena malam kebudayaan dan kesenian sekolah.
        Mereka sedang membetulkan duduk pakaian ketika aku mengangkat kamera bersedia untuk menangkap gambar.
Ready?” Tanya aku. Amimah mengangguk sambil tersenyum. Tiba-tiba aku terhenti seketika ketika hendak menekan butang kamera.
Jantung aku bagai berhenti berdegup bila terlihat akan pandangan mata Hadif Iqbal yang sendu itu. Betul-betul menikam kalbu. Tersentak sedikit aku. Kenapa dia pandang aku begitu? Tidak pernah hati aku jadi begini gemuruh. Tangan aku jadi sedikit menggeletar. Sabar! Sabar! Itu perasaan kau saja! Nasib baik aku mampu menahan gelodak yang menguasai hati dan perasaan aku ketika ini. Kalau tidak, habislah kamera milik Amimah itu jatuh berkecaian.
 “Korang tak nak tangkap gambar bersama ke?” Tanya Amimah. Hadif Iqbal pandang aku. Hati aku kembali berkocakan hebat dengan pandangan lembut dari mata beningnya yang memukau. Aku senyap, tidak mampu bersuara.    
“Boleh.” Hadif Iqbal memberi persetujuan tanpa menunggu jawapan dari aku.

*****
   
Aku menangis teresak-esak di riba Mira, rakan sebilik aku. Ketika itu kami sedang menghadapi peperiksaan STPM. 
“Inilah pertama kali aku lihat orang menangis sebab dia dah jatuh suka kat seseorang.” Kata Mira sambil membelai rambut aku.
“Aku nak buat macamana ni Mira? Aku suka sangat-sangat kat dia.” Dalam sedu-sedan aku mengadu.
“Siapa orangnya? Macamana kau boleh suka kat dia?” Bagaimana harus aku jawab pertanyaan itu? Aku sendiri tidak tahu kenapa aku boleh jadi begini. Mungkin kerana renungan mata bening itu. Seolah-olah ada yang tersirat di sebaliknya pandangan matanya itu. Membuatkan aku ingin tahu. Sangat-sangat ingin tahu.
               “Aduhai, kawan aku. Kita sedang ambil exam ni. Kalau kau fail exam 
       ni, aku akan cari mamat yang buat kau macam ni hingga ke lubang cacing.”
“Dia tak de buat apa pun, dia tak tahu pun aku suka kat dia.” Jawab aku sambil mengesat air mata yang belum mahu berhenti mengalir. 
“Habis yang kau menangis bagai nak rak ni kenapa?”
“Sebab aku rasa cinta aku ini tidak akan sampai ke mana.”
“Kenapa?” Soalan Mira itu aku biarkan tidak berjawab kerana aku sendiri tidak tahu mengapa aku berkata begitu.

*****

Hari ini adalah hari pertama peperiksaan STPM. Oleh kerana esok cuma ada kertas Sastera dan ianya bukan salah satu subjek yang aku ambil maka aku bercadang untuk menelefon Hadif Iqbal. Walaupun Hadif Iqbal bukan rakan sekelas aku, aku tahu dia juga sama seperti aku tidak mengambil mata pelajaran Sastera.
Malam itu aku singgah ke pondok telefon awam berdekatan dengan dewan makan. Nasib baik tidak ada sesiapa yang sedang menggunakan telefon awan tersebut ketika itu. Segera aku keluarkan kertas kecil yang tertulis nombor telefon rumah Hadif Iqbal yang aku perolehi dari buku autograph milik salah seorang rakan sebilik aku. Kebetulan aku terjumpa ketika menyelak helaian buku tersebut untuk mencari ruang kosong bagi aku mencatatkan kata-kata dan menurunkan tanda-tangan.
“Siapa ni?” Suara Hadif Iqbal menyapa membuatkan aku jadi gementar.
“Aa…” Aku tidak mampu berkata-kata. Rasa macam nak letak aje gagang telefon ketika itu.
“Hello? Kalau awak tak bercakap, saya akan letak telefon ni.” Suara Hadif Iqbal kedengaran begitu lembut.
“Saya…”
Ada pun. Siapa yang bercakap ni?”
“Rasanya tak perlulah awak tahu siapa.”
“Kenapa awak cakap macam tu?”
“Aa..” Aku hilang kata-kata lagi.
“Kalau tak nak bagitahu tak mengapa. Tapi, kenapa awak telefon saya?”
“Hmm.. saya…saya… nak awak tolong saya.”
“Tolong awak? Tolong awak macamana?”
“Hmm..” Nak cakap ke tak nak cakap?
“Ya?”
“Saya nak awak tolong saya lupakan awak.” Akhirnya dengan sekali nafas jer ayat tersebut keluar dari mulut aku.
“Ha?” Hadif Iqbal kedengaran terkejut.
“Awak main-main ek?” Sambungnya sejurus kemudian.
“Tak. tak… saya tak main-main. Memang betul saya nak lupakan awak.”
“Kenapa awak hendak buat begitu?”
“Entahlah, saya tak pasti.” Aku mengeluh perlahan.
“Baiklah. Macam ni. Saya nak tolong awak tapi kalau awak tak bagitahu saya siapa awak yang sebenar, macamana saya nak tolong?”
“Saya pun tak tahu, tapi esok saya akan telefon awak lagi.”
“Nantilah dulu, siapa awak sebenarnya?”
“Awak kenal saya.”
“Ya, tapi siapa?”
“Saya masih belum bersedia untuk itu.”

*****
Malam yang berikutnya.
“Mana awak dapat nombor telefon saya?”
“Adalah.”
“Siapa yang bagi?”
“Tak ada siapa yang bagi. Ada dalam buku autograph.”
“Ooh…”
“Macamana exam tadi?” 
Okey. Tak susah sangat.”
“Awak dah ada girlfriend?” Tanya aku tak berselindung.
“Tak ada.” Jawabnya ringkas.
“Tapi, tentu awak ada sukakan seseorang kan?”
“Kenapa awak nak tahu?” Kerana aku tidak mahu berterusan mengingati awak, Hadif Iqbal. Aku mahudia hilang dari minda. Kalau dia sudah berpunya, mungkin itu lebih mudah bagi aku.
“Saja…”
“Awak kata awak nakkan pertolongan saya?”
“Lebih kurang.”
“Awak kata saya kenal siapa awak?”
“Ya…"
"Adakah maksudnya kita bersekolah di sekolah yang sama?”
“Awak, syiling saya dah habis. Esok saya call awak.” Dan airmata aku bercucuran lagi.

****
“Awak?” Nampaknya dia dah cam suara aku.
“Awak marah saya telefon?” Tanya aku bimbang.
“Tak.”
“Saya menganggu awak?”
“Tak. Awak sihat hari ini?”
“Hmm…sihat.”
“Masih tak boleh lupakan saya?”
“Aa…Nampaknya, begitulah.” Kalau tidak mana mungkin aku boleh tahan berjam-jam menunggu giliran untuk menggunakan telefon awam yang disediakan untuk penghuni asrama itu. Itupun aku pilih jadi orang yang terakhir kerana aku tidak mahu orang lain mendengar perbualan kami.
“Saya tidak tahu macamana nak tolong awak.” Katanya kedengaran ikhlas. 
“Awak jawab aje soalan saya dengan ikhlas.”
“Boleh. Tapi, awak kena berjanji dengan saya yang awak akan bagitahu saya siapa awak yang sebenarnya.” Alamak! Terkedu aku seketika. Bagaimana aku mampu untuk berbuat begitu. Memperkenalkan diri sama seperti membuka pekung di dada. Aku malu. Tapi setelah berfikir-fikir, aku pun berkata.
“Saya akan bagitahu pada hari terakhir kertas exam.”

****

Aku sepatutnya menghubungi Hadif Iqbal hari ini untuk mendedahkan diri aku seperti yang telah aku janjikan. Tapi aku tidak berpeluang kerana pondok telefon yang cuma ada satu itu dipenuhi dengan para pelajar sejak tamat kertas akhir tadi.
Aku ingin memohon maaf kerana akhir-akhir ini aku sering mengganggu dia. Aku berharap sangat ianya tidak akan menjejaskan kertas peperiksaan yang diambilnya. Lagipun petang itu aku akan meninggalkan asrama dan alam persekolahan untuk selama-lamanya. Mungkin ini kali terakhir aku dapat berbual dengannya. Tiada siapa tahu dan menduga apa yang bakal terjadi di hari-hari yang mendatang.
Akhirnya setelah menunggu beberapa ketika, aku mendapat peluang untuk menggunakan telefon tersebut, tapi malangnya dia belum tiba di rumah lagi. Tidak mampu aku jelaskan betapa aku berasa sangat kecewa.
Sudah pukul lima petang. Ayah aku akan sampai sebentar lagi untuk menjemput aku pulang. Aku menunggu ayah di depan dewan bersama-sama beg pakaian dan barang-barang aku. Aku mencuba sekali lagi untuk menelefon Hadif Iqbal tapi tidak berjaya. Akhirnya meninggalkan asrama dengan hati yang pasrah. Boleh saja kalau aku ingin menelefon dia di tempat lain tapi mungkin tidak. Lagipun, rumah aku tidak ada kemudahan talian telefon. Keluarga aku tidak berhajat untuk menggunakannya.
Namun bila difikir-fikirkan, bukankah aku memang mahu ianya berakhir di sini? Bukankah tujuan aku menelefon dia, agar aku boleh melupakan dia kelak?

*****

Hari ini hari pertama aku bekerja di syarikat ini. Aku telah berjaya dalam temuduga yang aku hadiri sebulan yang lepas. Pihak syarikat memanggil aku semalam dan memberitahu yang aku boleh menjalankan tugas mulai hari ini.
“Awak ada kat sini?” Aku agak terkejut bila bertembung dengan Hadif Iqbal ketika memasuki ruang menunggu syarikat tersebut.
“Jadi, awaklah pekerja baru tu?” Tanya Hadif Iqbal. Aku mengangguk sedikit berdebar.
“Okey, nanti saya jumpa awak.” Katanya sebelum melangkah pergi dan meninggalkan aku seorang diri. Aku menghela nafas panjang sebab hati aku sudah mula kucar-kacir bila memikirkan yang aku akan bekerja dengan Hadif Iqbal dalam syarikat yang sama.
“Zahratul Ain, pengurus panggil awak masuk bilik.” Tiba-tiba aku dikejutkan oleh suara penyambut tetamu.
“Silakan. Mari ikut saya.” Murni nama gadis penyambut tetamu itu. Aku menurut saja langkah kakinya hingga tiba di bilik pejabat yang tertera perkataan pengurus pada muka pintunya. Murni mengetuk pintu.
“Masuk.”
“Silakan duduk.” Bagai nak luruh jantung aku bila melihat Hadif Iqbal yang berada dalam bilik tersebut.
“Zahratul Ain Mohamad Zain.” Dia menyebut nama penuh aku.
“Saya.” Aku berbalas pandang dengan Hadif Iqbal. Kecut sedikit hati aku bila bertentang mata dengannya. Segera aku menjatuhkan pandangan ke lantai cuba menghilangkan perasaan gelisah yang bertapak di hati.
“Mana awak menghilang?” Tergamam aku seketika bila mendengar pertanyaan tersebut.
“Kenapa awak…er…bos cakap macam tu?’ Tersasul-sasul aku bertanya.
“Takkan awak dah lupa?” Hadif Iqbal tersenyum dengan mata beningnya yang merenung tepat ke anak mata aku.
“Lupa?”   
“Dah lama awak tak call saya.”
“Aa?” Aku tersilap dengar ker?
“Saya tertunggu-tunggu panggilan awak. Saya rindu.” Mata aku sudah mula berkaca-kaca. Jadi, selama ini dia memang tahu?
“Macamana…macamana awak..awak..?”
“Mira baca diari awak.” Aku memejamkan mata. Oh! Mira.
“Selepas ini, awak tak akan cuba untuk melupakan saya, kan?” Aku menatap mata beningnya yang sarat dengan rasa cinta dan rindu yang terpendam.
“Sebab saya dah berjanji di saat saya bertemu semula dengan awak, saya tidak akan sekali-kali membenarkan diri saya hilang dari hati awak untuk selama-lamanya.” Luruh hati aku mendengarnya. Dan untuk kesekian kalinya aku beranikan diri aku hanyut dalam renungan mata beningnya yang sendu. Hadif Iqbal, aku juga berjanji tidak akan cuba melupakan kamu lagi. 

Isnin, 10 Oktober 2011

Salam Selasa

Sudah beberapa hari tidak menulis. Sibuk dengan event dan tugasan. Minda pula sedang sarat dengan pelbagai cerita minta dimuntahkan. Hehehe...

Ahad, 18 September 2011

Salam Aidilfitri

Salam semua
Rasanya masih belum terlalu lewat untuk saya mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri dan memohon ampun dan maaf andai ada silap dan salah antara sedar dan tak sedar.  

Isnin, 22 Ogos 2011

Pantun - rindu

Assalamualaikum & salam sejahtera

Seperti yang saya katakan tempohari berkenaan dengan pantun yang temanya masih cinta dan kasih sayang tapi lebih merujuk kepada rasa rindu.

Tujuh hari dalam hutan
Air tak minum, nasi tak makan
Sehari tiada pandang tuan
Rasanya susut tubuh di badan

Hilang dadu di dalam dadih
Dadih bercampur minyak lada
Hilangmalu kerana kasih
Rindu hati bercampur gila

Anak Benggali, anak Hindu
Ikan buntal, ikan selangat
Abang rindu saya pun rindu
Tepuk bantal panggil semangat

Pokok kering tiada bertahan
Kapal belayar tiada haluan
Bagai pungguk rindukan bulan
Begitu saya rindukan tuan

Bulan mengambang cahaya indah
Beli pula buah papaya
Rindukan tuan kasih tak sudah
Jangan tuan lupakan saya

Pulau Tinggi terendak China
Nampak dari Pasir Saribu
Abang pergi janganlah lama
Tidak sanggup menanggung rindu

Harap para pembaca mendapat manfaat dari post ini walaupun sedikit.

Sabtu, 20 Ogos 2011

Pantun - putus cinta

Salam semua
Hari ini saya nak post beberapa contoh pantun lama yang ada kaitan dengan putus cinta. Biasalah adat orang bercinta, bukan selalu berakhir dengan bahagia.

Pagi-pagi pergi ke sawah
Hendak ditajak pokok mengkudu
Luka di tangan nampak berdarah
Luka di hati siapa yang tahu

Pergi kedai membeli kaya
Anak teruna memikul kayu
Apa dikenang kepada saya
Kasih dipupuk sudah pun layu

Manis sungguh si buah manggis
Makan bersama rebus keladi
Apa guna saya menangis
Kalau orang sudah tak sudi

Ramai orang membuat rakit
Bunga kiambang di atas batang
Hati sakit badan pun sakit
Menunggu abang tak kunjung datang

Biar sedikit jangan tiris
Anak gadis membeli kain
Hati sakit bagai dihiris
Abang sudah ada yang lain

Anak siput anak haruan
Tebang kelapa ambillah umbut
Rapuh benar kasihmu tuan
Bagai embun dihujung rumput

Buah keras buah keranji
Makan pula sambil menari
Mengapa abang mungkiri janji
Merana saya setiap hari

Kalau nak senaraikan pantun orang bercinta ni, banyaknya tak terkira. Ini baru pantun putus cinta belum lagi pantun rindu-rinduan. :) Lain waktu saya akan cuba carikan pantun rindu-rinduan pula. Salam, selamat berpuasa.

Jumaat, 19 Ogos 2011

Pantun lagi.....

Pernah dengar tak orang yang sedang bercinta gunakan pantun....;p. Zaman sekarang tak pastilah ekk....tapi zaman nenek-moyang kita ada kut...cam filem melayu dolu-dolu.... Berikut contoh pantun berkaitan dengan cinta dan kasih-sayang:-

Yang biasa kita dengar

Hendak gugur, gugurlah nangka
Jangan menimpa si dahan pauh
Hendak tidur, tidurlah mata
Jangan dikenang orang yang jauh

Tinggi-tinggi si matahari
Anak kerbau mati tertambat
Sekian lama saya mencari
Baharu sekarang saya mendapat

Dari mana punai melayang
Dari paya turun ke padi
Dari mana datang sayang
Dari mata turun ke hati

Kalau padi, katakan padi
Tidak saya tertampi-tampi
Kalau sudi katakan sudi
Tidak saya ternanti-nanti

Kalau roboh kota Melaka
Papan di Jawa saya dirikan
Kalau sungguh bagai dikata
Nyawa di badan saya serahkan

Setakat itu dahulu.

Selasa, 16 Ogos 2011

Pantun Melayu

Ingat tak pantun-pantun yang pernah kita dengar atau baca semasa zaman persekolahan kita dahulu? Cuba baca rangkap-rangkap pantun dua kerat di bawah.

Siakap senohong, gelama, ikan duri
Bercakap bohong lama-lama mencuri

Sebab pulut santan binasa
Sebab mulut badan merasa

Banyak udang banyak garam
Banyak orang banyak ragam

Paku dulang paku serpih
Mengata orang dia yang lebih

Sudah gaharu cendana pula
Sudah tahu bertanya pula

Pat-patnya
Siapa dapat dia punya

Gendang gendut tali kecapi
Kenyang perut suka hati

Kura-kura dalam perahu
Pura-pura tidak tahu

Itu sebahagiannya yang biasa atau pernah kita dengar. Tentu anda juga ada pantun dua kerat yang terlintas diminda anda.

Isnin, 15 Ogos 2011

kembali semula

As salam,

Salam Ramadhan buat semua. Sudah lama saya tidak menjengah blog sendiri. Sudah lama juga saya tidak buat update. Post saya yang lama sudah saya delete. Entahlah kenapa, agaknya saya ingin bermula dengan sesuatu yang fresh nutuk diri sendiri. Saya harap pembaca sudi-sudikanlah menjengok blog saya yang tidak seberapa ini. ;p